5 Fakta Menarik dan Membanggakan Dalam Film Battle of Surabaya

Film ini memasangkan dua aktor paling top, yaitu Reza Rahadian dan Maudy Ayunda dalam deretan pengisi suara. Selain itu, ada sejumlah fakta menarik tentang film Battle of Surabaya. Setidaknya ada 5 fakta yang membuat kita sebagai orang Indonesia bangga pada film animasi ini.

1. Battle of Surabaya berpeluang menjadi nafas baru di ranah perfilman animasi Indonesia

Selama bertahun-tahun, film animasi yang beredar di layar bioskop dan televisi Indonesia didominasi oleh produksi Hollywood, Jepang dan negara asing lainnya. Battle of Surabaya diharapkan bisa menginspirasi sineas muda (dalam hal ini animator) untuk mencari semangat baru dan menjadi pelopor dalam dunia film animasi Indonesia.

2. Dikerjakan oleh 180 animator Indonesia. Di Yogyakarta,

Film animasi ini dikerjakan oleh tangan terampil dan otak kreatif anak bangsa. Proses produksinya melibatkan sekitar 180 animator yang terdiri dari mahasiswa, dosen, alumnus serta beberapa animator profesional. Kolaborasi ratusan seniman terbaik bangsa ini jadi bukti kalau rasa nasionalisme dan patriotisme yang tinggi bisa disalurkan untuk membesarkan nama Indonesia di industri perfilman dunia.

3. Sebelum filmnya dirilis Battle of Surabaya sudah mendulang prestasi.

Prestasi membanggakan sudah diraih Battle of Surabaya jauh hari sebelum filmnya sendiri dirilis. Film ini sudah meraih penghargaan di ajang International Movie Trailer Festival 2013 dan masuk nominasi pada ajang Annual Golden Trailer Award 2014. Keberhasilan seperti ini sudah pasti mengharumkan nama Indonesia di panggung internasional.

4. Battle of Surabaya jadi bukti kegigihan dan kreatifitas anak muda Indonesia.

Berbeda dengan Rini Sugianto, Griselda Sastrawinata dan kawan-kawan yang mengharumkan nama Indonesia melalui produksi film animasi di luar negeri, Battle of Surabaya akan benar-benar bikin kita bangga menjadi orang Indonesia. Itu karena film yang telah dikerjakan bertahun-tahun ini sepenuhnya dibuat di Indonesia. Lebih tepatnya di kampus Amikom, Yogyakarta.

Baca Juga :   The Conjuring 2: Horornya Dua Kali Lebih Menyeramkan Dari Film Sebelumnya

Amikom bukanlah institusi selevel Pixar atau Universal, tapi ‘hanya’ kampus sederhana dengan studionya yang sederhana. Namun dari kesederhanaan inilah Battle of Surabaya mencuri perhatian Indonesia dan bahkan dunia. Salah satu buktinya, pihak Walt Disney tertarik untuk mengadakan kerjasama dengan pihak Amikom setelah menyaksikan Battle of Surabaya.

5. Tanggal pemutaran film ini juga mencerminkan keberanian tingkat tinggi.

Battle of Surabaya akan head-to-head sama animasi besutan Pixar, Inside Out. Kalau Battle of Surabaya dirilis pada 20 Agustus, Inside Out tayang di bioskop-bioskop Indonesia mulai 19 Agustus kemarin.

Keberanian produser dan animator di belakang Battle of Surabaya dalam ‘menantang’ Pixar inilah yang patut kita acungi jempol.  Sudah sekian lama perfilman animasi kita hanya diam ditempat. Sudah saatnya Indonesia kembali dibuat bangga oleh karya anak bangsa. Ini saatnya Indonesia dibuat bangga di luar negeri dan salah satunya lewat film Battle of Surabaya.

(Visited 10 times, 1 visits today)
Tags:

Leave a Reply